Rabu, 06 Januari 2010

Avila - Sejarah Kota Bertembok Raksasa

Ávila adalah sebuah provinsi dari pusat-barat Spanyol, di bagian selatan dari komunitas otonom dari Kastilia dan León. Di sebelah selatan Berbatasan dengan provinsi Toledo dan Cáceres, di sebelah barat oleh Salamanca, di utara oleh Valladolid, dan di timur oleh Segovia dan Madrid. Ávila has a population of 165,138 (2002). Ávila memiliki populasi 165.138.

Kota ini 1.117 meter (3.665 kaki) di atas permukaan laut, ibukota provinsi tertinggi di Spanyol. Dibangun di atas puncak bukit yang berbatu, di tengah-tengah padang gurun yang benar-benar: cokelat, kering, tanpa pohon, berserakan dengan batu-batu besar berwarna abu-abu, dan tertutup oleh pegunungan tinggi. Hal ini menyebabkan iklim yang ekstrim, dengan sangat keras dan musim dingin yang panjang, dan musim panas yang pendek.

Old Town of Ávila


Old Town of Ávila


Ávila merupakan kota kuno yang dikenal sebagai Abula, disebutkan oleh Ptolemeus dalam Geographia (II 6, 60) yang terletak di wilayah Iberia Bastetania. Abula disebutkan sebagai salah satu kota pertama di Hispania yang dikristenkan , khususnya oleh Saint Secundus (San Segundo).

Ávila paling dikenal pada abad pertengahan sebagai kota bertembok raksasa, dibangun dengan bahan granit coklat di 1090: diatasi dengan pertahanan, dengan delapan puluh delapan menara dan sembilan gateway, mereka masih dalam kondisi perbaikan, tetapi sebagian besar kota terletak di luar batas mereka. Dibangun antara abad ke-12 dan ke-14, dan memiliki penampilan sebuah benteng, dengan diperangi dinding dan dua menara padat. Berisi banyak patung-patung dan lukisan yang menarik, selain satu perak baik terutama mengadakan percobaan, karya Juan de Arfe, berasal dari tahun 1571. Gereja-gereja San Vicente, San Pedro dan San Segundo merupakan fitur utama mereka, Romawi dari abad ke-12. Dalam Gothic Biara Santo Tomás, yang didirikan oleh Catholic Ratu Isabella (Gambar atas kanan) pada 1482, adalah monumen marmer penting, diukir oleh Florence abad ke-15 pematung Domenico Fancelli, di atas makam Pangeran John, satu-satunya anak Ferdinand (Gambar atas kiri) dan Isabella.

Patung Domineco Fancelli

Gerbang Alcázar's

Makanan khas Ávila termasuk domba panggang, babi, dan veal steak. Ávila juga terkenal dengan yemas de Santa Teresa - kuning telur permen dinamai santo pelindung (gambar samping).






Pemandangan kota ini menurut saya sangat-sangat Menakjubkan, Sampai-sampai saya tidak dapat mengedipkan mata sedetik pun :

Lengkap melihat dari Walls of Ávila (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Pandangan bagian dari dinding (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Sisi barat laut Walls of Ávila (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Ávila di musim dingin (Februari) (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Monumen Romawi tahu sebagai "Los Cuatro Postes" (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Roman reruntuhan. (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Prasasti didedikasikan untuk G. Antonius daugeti filius in the wall of the city.filius di dinding kota. (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Jardín de El Soto (Click Gambar Untuk Memperbesar gambar)

Cathedral of Ávila

Cathedral Ávila di selatan Old Kastilia, Spanyol, ini direncanakan sebagai katedral-benteng, Dan Apse, Yaitu sebagian gereja yang menonjol dan berbentuk setengah bundar menjadi salah satu menara dari tembok kota. Cathedral Ávila dikelilingi oleh sejumlah rumah atau istana, yang terpenting adalah: Istana Malam (the Palace of the Evening), Istana Raja Bayi(the Palace of the Infant King), Istana Valderrábanos (the Palace of Valderrábanos), yang bertanggung jawab untuk pertahanan Puerta de los Leales (The Gate of the Loyal Ones) juga dikenal sebagai La Puerta del Peso de la Harina (The Flour Road Gate).

Apse dari Ávila Cathedra

Tidak diketahui pasti kapan pembangunan Katedral dimulai, ada dua teori. Satu menyatakan bahwa Alvar Garcia dimulai pembangunannya tahun 1091 dalam sisa-sisa dari Gereja Penyelamat, yang berada di reruntuhan akibat serangan Muslim berturut-turut, dan bahwa Alfonso VI dari Kastilia mengangkat uang yang diperlukan untuk membangunnya. Sejarawan lain percaya Katedral dipersembahkan untuk menjadi karya sang maestro Fruchel pada abad kedua belas bertepatan dengan repopulation dari Castille dipimpin oleh Raimundo dari Borgña.

Ávila Cathedral.

Dari abad ketiga belas adalah tahap pertama dari menara dan gang-gang dan dari abad keempat belas tahap kedua menara, biara, kubah dan penopang terbang. Sudah di abad kelima belas katedral itu selesai dan tahun 1475 dibangun Juan Guas jam mekanis.

Referensi :
[en.wikipedia.org][en.wikipedia.org]

Artikel Terkait :


4 komentar:

Nurqonaah on 6 Januari 2010 16.28 mengatakan...

fufufu. izin nyimak.

Unearthly on 7 Januari 2010 03.40 mengatakan...

Monggo..

azis heriawan on 7 Januari 2010 07.34 mengatakan...

nama kotanya sama dengan nama anaku "aplha avila heriawan" heheh

Unearthly on 7 Januari 2010 15.12 mengatakan...

@azis heriawan ;
Nice name :)

Poskan Komentar

 

Jadikan setiap hal yang terjadi disekitarmu menjadi suatu hal yang menarik untuk di ceritakan